-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Polres Tuban Gelar Apel Siaga Bencana Hidrometeorologi

Monday, November 16, 2020 | 6:47 PM WIB Last Updated 2020-11-16T11:47:44Z

 


TUBAN (DutaJatim.com) - Sebagai upaya antisipasi terjadinya bencana alam di Kabupaten Tuban, dilakukan Apel Kesiapsiagaan Bencana di halaman Polres Tuban, Senin (16/11/2020).


Dalam apel dipimpin langsung oleh Kapolres Tuban, AKBP Ruruh Wicaksono menyampaikan penanganan kebencanaan kali ini mengacu pada protokol kesehatan. Penerapan prokotol kesehatan lantaran kabupaten Tuban masih menghadapi pandemi Covid-19.


"Penanganan kebencanaan tidak boleh mengabaikan protokol kesehatan," tegasnya.


Kapolres juga menerangkan Apel Kesiapsiagaan digelar sebagai bentuk mitigasi bencana, utamanya bencana hidrometeorologi. Upaya mitigasi bencana dilakukan menyikapi terjadinya peningkatan potensi bencana ketika musim penghujan.


"Tujuannya untuk meminimalkan dampak yang timbul akibat bencana," ungkapnya.


Lebih lanjut, sejumlah personil lintas sektor, seperti Porli, TNI, BPBD, dan Tagana telah disiapkan dan diberi pengarahan. Di samping itu, mitigasi bencana di kabupaten Tuban juga didukung dengan peralatan dan infrastruktur kebencanaan lainnya.


"Kami juga intens melakukan koordinasi sehingga penanganan bencana dilaksanakan dengan komprehensif," sambungnya.


Kapolres Tuban menyatakan daerah yang memiliki potensi kerawanan bencana berada di wilayah tepian sungai Bengawan Solo. Kondisi tersebut diperparah akibat masih beroperasinya penambangan pasir ilegal. Karenanya, masyarakat diminta untuk selalu waspada.


Senada dengan Kapolres Tuban, Kepala Pelaksana BPBD Tuban, Drs. Yudi Irwanto menyampikan kecamatan yang dilintasi antara lain Parengan, Soko, Rengel, Plumpang dan Widang. Tidak hanya itu,beberapa desa dan kecamatan yang memiliki sungai besar juga mendapat pengawasan.


Selain bencana banjir, lanjut Yudi, beberapa wilayah di kabupaten Tuban juga berpotensi angin kencang. Beberapa waktu lalu wilayah kecamatan Tuban dan Rengel diterpa angin kencang.


"Masyarakat harus ekstra hati-hati ketika melintasi jalan yang terdapat pohon," ujarnya.


Kondisi laut Tuban juga mendapat perhatian khusus mengingat banyak masyarakat Bumi Wali yang berprofesi sebagai nelayan. Tercatat tinggi gelombang di laut Tuban berkisar antara 0,5 - 1,25 meter. Pihaknya juga berkoordinasi dengan BMKG Tuban guna mengetahui perkembangan terbaru perihal kondisi meteorologis di kabupaten Tuban.


Tampak hadir ikut dalam Apel Kesiapsiagaan Bencana, Kasdim 0811/Tuban, Mayor Arh Teguh Prasetyo Wasis, S.Sos., drh. Kartono Staf Ahli Bupati, Kepala Pelaksana BPBD Tuban, Drs. Yudi Irwanto. (Hud)
×
Berita Terbaru Update