Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tulisan yang Baik Itu yang Menggerakkan

Kamis, 02 Juli 2020 | 19.24 WIB Last Updated 2020-07-02T12:24:03Z



BANYAK yang nanya "kang, tulisan yang baik itu yang gimana sih?"

Katanya, tulisan yang baik adalah tulisan yang bikin si pembaca tergerak untuk berbuat.

Saya sih setuju banget. Saking setujunya pas di buku tersebut diminta  harus jongkok, saya jongkok. Nggak tahunya saya lagi baca tutorial bayi supaya bisa BAB di toilet.

Tapi memang bener banget tulisan yang baik adalah tulisan yang bikin orang tergerak.  Tergerak untuk melakukan apa yang diminta. Seenggaknya tergerak buat nyelesein halaman demi halaman tulisan.

Karena bagi saya baca buku ilmiah itu kayak ngesot ngejar motornya Rosi. Syukur-syukur kalau nilai-nilai baik di dalamnya juga masuk ke bawah sadar pikiran kita. Mungkin saya termasuk orang yang gampang banget digerakkan. 

- Baca novel Gajah Mada, saya langsung keliling-keliling Trowulan kelayapan nyari situs-situs
   peningggalan kerajaan Majapahit. 

- Baca novel Muhammad Lelaki Penggenggam Hujan, saya langsung kepengen keliling Tibet. 

- Baca buku nikah langsung kepengen...(khusus Jomblo)

Sama halnya ketika bung Karno baca bukunya Lothrop Stoddard, “THE RISING TIDE OF COLOUR". Buku ini nyeritain tentang kebangkitan kulit berwarna dalam memperjuangkan kemerdekaan negaranya.

Gara-gara buku inilah (salah satunya) bung Karno semangat banget buat memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. 

Sampai-sampai pas tahun 1960-an buku ini diterjemahkan dan bung Karno ngasih kata pengantarnya plus ngasih satu bab bahas tentang Indonesianya. Bung Karno emang kerenn.

Apa yang terjadi sama bung Karno mungkin bisa sedikit ada kemiripan kayak para Jomblo berburu banyak buku pranikah buat perjuangan jemput bidadari-bidadaranya.
Cuma ada yang nanya gini "kang, saya nggak tahu kenapa nggak pernah selesai baca buku ini?"  Pas dicek ternyata buku dengan tulisan Hieroglif.

Harusnya doi nanya sama Fir'aun. #TepukJidad

Ada yang sering baca buku dan nggak selesai-selesai bacanya?

Kalau sampai baca bukunya nggak selesai-selesai, ada tiga kemungkinannya. 

- Materi yang kurang menarik, 

- Tulisan yang nggak apik, atau

- Memang karena kitanya yang bloon aja. Hehe.. songong banget ya si Tendi.

Lalu yang kayak gimana yang tulisan itu baik dan asyik buat dibaca? Beda kepala beda rasa. Kalau lagi riset tulisan, saya paling enek baca karya ilmiah. Kang mas Dewa paling doyan baca buku bahasa Inggris. Kang Ade paling suka komik (iklannya, batuk pa haji....! haha)

Jadi gitu. Setiap kepala punya kegemaran masing-masing. Tapi kalau boleh disimpulkan secara umum, maka yang umum ini bisa dipertimbangkan buat Anda yang suka nulis. 

Ciri-ciri tulisan yang menggerakkan:

1. Selalu ada makna yang bisa diserap sebagai ilmu buat si pembaca.

2. Ujungnya jelas, membangun dan menggali wawasan.

3. Tulisan nggak ngebosenin.

4. Selalu ada penyelesaiannya.

5. Selalu mencerminkan khas penulisnya.

Hmmm... dari nomor satu sampai empat mungkin langsung bisa paham. Tapi gimana dengan nomor lima? Sama kayak ngomong atau dengerin suara. Pas ada yang ngomong lalu kita bisa nebak ini suaranya si A, maka ciri khas tulisan juga bisa kayak gitu. Paham ya? Nggak paham? Harus paham deh ya pokoknya.
Oke deh, sekian kuliah malam ini. Semoga paham dan ini tulisan bukan tulisan yang baik-baik amat. Tapi boleh-lah di share supaya jangkrik bisa baca juga.

Sekian,

Tendi Murti (Founder KMO)
×
Berita Terbaru Update