-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Raih Dua Penghargaan, Gubernur Khofifah: Jadi Pendorong Tingkatkan Inovasi dan Pelayanan Publik di Jatim

Thursday, November 26, 2020 | 7:03 AM WIB Last Updated 2020-11-26T00:03:33Z

 


SURABAYA (DutaJatim.com) - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa kembali menerima penghargaan di Jakarta. Tidak tanggung-tanggung, kali ini Khofifah meraih dua  penghargaan sekaligus yaitu Top 15 Pengelolaan Pengaduan Pelayanan Publik 2020 Kategori Pengelola Aspek dengan Keberlanjutan Inisiatif Terbaik  dan Top 45 Inovasi Pelayanan Publik 2020 untuk Klinik BumDes  yang diselenggarakan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara - Reformasi Birokrasi. 

Penghargaan tersebut diterima langsung oleh Gubernur Khofifah di Gedung Tribrata Jalan Dharmawangsa III No. 2  Jakarta Selatan, Rabu (25/11/2020) siang.

Gubernur Khofifah menyampaikan bahwa penghargaan ini menjadi pendorong  semangat Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk bertekad meningkatkan inovasi dan  pelayanan publik kepada masyarakat. 

"Ini menjadi pendorong  semangat kita untuk memberikan pelayanan yang lebih baik lagi kepada masyarakat," kata Gubernur Khofifah sesaat setelah menerima penghargaan yang di buka secara virtual oleh Wakil Presiden RI KH. Ma'ruf Amin.

Lebih lanjut, Gubernur Khofifah menjelaskan bahwa memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat serta memberikan respon cepat atas pengaduan yang diberikan masyarakat merupakan bentuk upaya realisasi jargon CETTAR yang dimiliki Pemprov Jatim.

"Sejalan dengan motto kerja ASN  Pemprov Jatim  Cettar yaitu Cepat, Efektif, Efisien,  Tanggap, Transparan, Akuntabel dan Responsif, maka motto ini akan mengalir ke semua sendi layanan perangkat daerah.  Semoga ke depan  kita bisa lebih baik lagi,  lebih cepat serta  lebih responsif dalam  memberikan layanan kepada masyarakat Jawa Timur," harap Gubernur Khofifah.

Seperti dilansir dari Press Release Kemenpan-RB bahwa Kompetisi Pengelolaan Pengaduan Pelayanan Publik 2020 ini merupakan ajang pemberian penghargaan kepada instansi dengan pengelolaan pengaduan pelayanan publik terbaik di Indonesia. 

Meski kompetisi dilaksanakan di tengah pandemi ternyata tidak menyurutkan partisipasi peserta yang terdiri dari instansi pemerintah dan unit 
pengelola pelayanan.

Di tahun yang ketiga ini, terdapat peningkatan peserta yang signifikan pada Kompetisi yang digelar oleh Kementerian PANRB bersama
Ombudsman RI (ORI) dan Kantor Staf Presiden (KSP) serta didukung oleh United States Agency for International Development (USAID) CEGAH ini.

Sementara itu, Menteri PANRB Tjahjo Kumolo mengungkapkan, penghargaan ini merupakan bentuk apresiasi dan dorongan motivasi bagi penyelenggara pelayanan publik yang memiliki prestasi di bidang pengelolaan pengaduan pelayanan publik dan inovasi pelayanan publik. 

Selain itu, penghargaan ini bertujuan memberi informasi dan mempromosikan berbagai terobosan yang dilakukan oleh penyelenggara pelayanan publik. 

Terobosan yang dilakukan, juga memberi kemudahan bagi publik dalam menyalurkan aspirasi dan pengaduan pelayanan publik dalam rangka meningkatkan kualitas pelayanan.

“Untuk itu, Kementerian PANRB selaku instansi pembina pelayanan publik nasional selalu mendorong kementerian, lembaga dan pemerintah daerah untuk terus melakukan percepatan pelayanan publik yang memenuhi harapan masyarakat,” ujar Tjahjo.(gas)
×
Berita Terbaru Update