-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Indonesia Kembangkan EBT, Nuklir Pilihan Terakhir

Tuesday, December 8, 2020 | 6:58 PM WIB Last Updated 2020-12-08T11:58:59Z

 


JAKARTA (DutaJatim.com) -  Produksi Energi baru terbarukan (EBT) harus terus ditingkatkan. Sebab bangsa Indonesia tidak bisa bergantung pada energi fosil seperti migas.


Pemerintah pun sekarang sedang gencar mengembangkan energi baru terbarukan (EBT). Namun untuk penggunaan energi nuklir, hingga kini belum menjadi pilihan utama. Nuklir akan menjadi pilihan terakhir.


Deputi Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya Alam Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Arifin Rudiyanto mengatakan, untuk mengarah ke energi nuklir, Indonesia masih sangat jauh. Karena Indonesia baru akan menggunakan energi nuklir ketika sumber energi sudah habis.


"Kebijakan energi nuklir memang disebutkan tapi akan digunakan kalau semua energi sudah habis,” ujarnya dalam acara Pertamina Energy Webinar Energizing the Energy Transition, Selasa (8/12/2020).

Saat ini, menurut Arifin, sumber energi masih sangat banyak. Apalagi, Indonesia sedang terus mengembangkan energi terbarukan, misalnya dengan cara mencampurkan minyak kelapa sawit untuk dijadikan bahan bakar minyak (BBM).

Adapun target pengembangan energi biofuel untuk 2020 diharapkan bisa mampu mencapai 10 kiloliter per tahun. Nantinya, produksi biofuel diharapkan mampu menyentuh angka 43 kiloliter per tahun di tahun 2045.

Hal ini berbeda dengan negara-negara lain di dunia yang akhirnya memilih menggunakan energi nuklir. Beberapa contoh negara yang sudah lebih dahulu menggunakannya seperti Amerika Serikat, Prancis, Korea Selatan hingga Rusia.

“Nuklir solusi kalau yang lain tidak bisa dipakai lagi,” kata Arifin.

Meski demikian, lanjut Arifin, bukan berarti Indonesia tidak akan beralih juga ke energi nuklir. Seiring berjalannya waktu, bisa juga mulai dipersiapkan energi nuklir sebagai alternatif.


Namun hal tersebut tidak akan terealisasi dalam waktu dekat. Karena untuk persiapan operasi pemanfaatan energi nuklir ini diperlukan waktu 10 hingga 15 tahun.

“Sambil jalan dari persiapan sampai operasi perlu 10-15 tahun. Kalau diputuskan sekarang, 10 tahun mungkin baru beroperasi sambil kembangkan energi lain,” katanya. (okz/wis)

×
Berita Terbaru Update